Ibadah Dari Labu Alabaster Bagian 1

Ibadah Labu Alabaster adalah penyembahan dari dalam relung Roh, bukan untuk pamer tapi untuk memuliakan Tuhan. Itu adalah luapan dari dalam hati yang mencurahkan dirinya di hadapan Tuhan.

Ada dua kisah tentang wanita yang memecahkan botol alabaster berisi minyak urap yang mahal ke atas Yesus. Yang pertama adalah kisah Lukas yang terjadi pada awal pelayanan Yesus dan kisah lainnya adalah 2 hari sebelum Yesus disalibkan di sebuah desa bernama Betania di rumah Simon si penderita kusta.

Hari ini kita memulai cerita kita dalam Lukas 7: 36-50 di mana Yesus baru saja memulai pelayanan dan kisah Markus ini menempatkan Yesus di rumah Simon orang Farisi.

Seorang wanita yang dianggap pelacur ini terlihat dari cara mereka melabelinya dengan Yesus dan wanita ini menyerbu ke dalam ruangan yang penuh dengan orang-orang Farisi dan murid-murid Yesus yang sedang berbaring di meja makan dan dia membawa sekotak salep dari pualam. .

Dia datang kepada Yesus dan menyembah-Nya tanpa kata-kata

Dia memecahkan botolnya: satu-satunya cara untuk membuka termos pada masa itu adalah dengan memecahkannya. Saat dia memecahkan botol itu, dia menunjukkan kehancuran dalam hidupnya dan keinginannya untuk dihancurkan bagi Tuhan.

Berdiri di belakang kakinya sambil menangis, Ketika baca surat Yasin mereka duduk untuk makan, mereka akan meletakkan kepala dan tubuh bagian atas mereka ke arah meja dan kaki menjauh dari meja. Menangis adalah manifestasi lahiriah dari kondisi hati. Ada begitu banyak alasan mengapa dia menangis di hadapan Tuhan

Membasuh kakinya dengan air mata, membasuh kaki adalah penting dalam budaya Yahudi, jika seseorang adalah tamu dan diundang ke dalam rumah, tuan rumah akan membasuh kaki Anda atau menyiapkan air untuk Anda. Itu menunjukkan keramahan, pertanyaan lain adalah bagian mana dari tubuh Yesus yang membasuh murid-muridnya (kaki). Mengapa kaki, mengapa membasuh kaki, Yesus berkata bahwa jika saya tidak membasuh kaki Anda, Anda tidak memiliki bagian dalam diri saya. Wanita ini membasuh kaki Yesus dia mengumpulkan sebagian dari Kristus di meja.

Usap mereka dengan rambut kepalanya, rambut wanita adalah kecantikannya dan gunakan apa yang Anda sebut kecantikan saya dan gunakan untuk melayani Tuhan. Melayani keindahan dalam hidup Anda, ketika Anda melakukan seperti itu Anda melayani hati Tuhan. Menyembah dengan segala sesuatu, dia meninggalkan semua yang dia miliki, salep mahal dan yang paling penting dalam hidupnya kecantikannya untuk Yesus.

Mencium kakinya — ini menunjukkan penghormatan, kerendahan hati, pemberian kehormatan; itu adalah tanda untuk menunjukkan bahwa Anda menghormati orang tersebut. Ciuman digunakan pada zaman kuno sebagai lambang cinta, penghormatan agama, penundukan, dan permohonan. Ini memiliki arti permohonan, dalam cara pemujaan, disertai dengan penundukan… Yudas mengkhianati Yesus dengan apa? Dia meninggalkan seluruh hidupnya di hadapan Tuhan.

Diurapi mereka dengan salep- kotak alabaster salep yang sangat berharga atau kotak alabaster salep spikenard sangat berharga (upah tahun). Ibadah memiliki biaya untuk itu, mengikuti Yesus memiliki harga dan wanita ini memilih untuk menghabiskan upahnya setahun untuk melayani Yesus. Berapa biaya ibadahmu?

Mereka mengatakan hal-hal yang kita lakukan di luar adalah cerminan sejati dari apa yang ada di dalam hati kita. Ini berarti bahwa wanita ini telah membasuh kaki Yesus, mengurapinya, membasahi kakinya dengan air matanya berkali-kali sebelumnya di dalam hatinya di dalam rumahnya sebelum dia dapat melakukan di atas kaki-Nya. Ibadah Anda adalah cerminan sejati dari kondisi hati Anda.